Akuntansi Dasar: Pengertian Lengkap dan Semua Hal yang Harus Anda Tahu

  • Caca
  • Dec 10, 2022

Akuntansi dasar adalah salah satu fungsi bisnis yang harus dilakukan perusahaan secara efisien, oleh karena itu terlepas apakah Anda berniat untuk melakukan proses pembukuan/akuntansi sendiri atau mempekerjakan profesional, Anda harus terbiasa dengan akuntansi dasar.

Pada artikel ini, kita membahas apa itu akuntansi dasar secara mendalam, apa saja yang termasuk di dalamnya dan contoh prosedur akuntansi dasar simak sampai selesai pembahasan dari GuruAkuntansi.co.id.

Apa itu Akuntansi Dasar?

Akuntansi dasar mengacu pada proses pencatatan transaksi keuangan perusahaan. Ini melibatkan menganalisis, meringkas dan melaporkan transaksi ini kepada regulator, badan pengawas dan entitas pengumpulan pajak.

Laporan keuangan yang digunakan dalam akuntansi dasar adalah ringkasan singkat dari transaksi keuangan selama periode akuntansi, meringkas arus kas perusahaan, operasi dan posisi keuangan.

Akuntansi dasar adalah salah satu fungsi utama di hampir semua jenis bisnis. Ini biasanya dilakukan oleh seorang akuntan atau pemegang buku di sebuah perusahaan kecil, atau oleh departemen keuangan besar dengan puluhan karyawan di perusahaan besar.

Laporan yang dihasilkan oleh berbagai proses pencatatan akuntansi, seperti akuntansi manajerial dan akuntansi biaya, sangat penting dalam membantu manajemen perusahaan membuat keputusan bisnis yang terinformasi.

Tanpa akuntansi, tidak mungkin untuk menentukan produk mana yang berhasil, keputusan bisnis mana yang efektif dan apakah perusahaan menghasilkan pendapatan atau menghasilkan keuntungan. Juga tidak mungkin untuk menentukan berapa banyak pajak yang harus dibayar, apakah akan membeli atau menyewa properti atau apakah akan bergabung dengan perusahaan lain.

Apa Saja Komponen dalam Akuntansi Dasar?

Komponen akuntansi dasar meliputi:

Sistem pencatatan

Perusahaan harus memiliki pendekatan rasional untuk pencatatan sebelum mereka memulai proses akuntansi. Mereka harus membuat akun untuk menyimpan informasi. Akun jatuh ke dalam klasifikasi berikut:

Aset

Ini mengacu pada sumber daya atau barang yang dimiliki perusahaan. Aset memiliki nilai ekonomi masa depan yang dapat diukur dan dapat dinyatakan dalam istilah moneter. Contoh aset perusahaan termasuk investasi, kas, persediaan, piutang, tanah, perlengkapan, peralatan, bangunan dan kendaraan.

1. Kewajiban

Ini mengacu pada kewajiban keuangan hukum atau hutang yang dikeluarkan perusahaan selama operasi bisnis. Kewajiban atau liabilitas bisa terbatas atau tidak terbatas.

Mereka diselesaikan dari waktu ke waktu melalui transfer manfaat ekonomi seperti uang, jasa atau barang. Dicatat di sisi kanan neraca perusahaan, kewajiban termasuk hutang, pinjaman, hipotek, premi yang diperoleh, pendapatan yang ditangguhkan dan biaya yang masih harus dibayar.

2. Ekuitas

Ekuitas, juga dikenal sebagai ekuitas pemegang saham, mengacu pada jumlah uang yang harus dikembalikan perusahaan kepada pemegang sahamnya setelah semua asetnya dilikuidasi dan semua hutangnya dilunasi. Ekuitas dihitung dengan mengurangkan total aset perusahaan dengan total kewajibannya.

3. Pengeluaran

Pengeluaran mengacu pada biaya operasi yang dikeluarkan bisnis untuk menghasilkan pendapatan. Pengeluaran umum termasuk upah karyawan, pembayaran kepada pemasok, penyusutan peralatan dan sewa pabrik.

4. Pendapatan

Pendapatan mengacu pada pendapatan yang dihasilkan perusahaan dari operasi bisnis normalnya. Ini termasuk potongan dan diskon untuk produk yang dikembalikan. Pendapatan adalah angka pendapatan kotor dari mana biaya dikurangkan untuk menentukan pendapatan bersih.

Contoh Akuntansi Dasar

Untuk mengilustrasikan akuntansi entri ganda, bayangkan perusahaan Anda akan mencatat pendapatan penjualan sebesar 10.000, Anda perlu membuat dua entri.

Ini termasuk entri debet sebesar 10.000 untuk meningkatkan akun neraca yang disebut “Kas” dan entri kredit sebesar 10.000 untuk meningkatkan akun laporan laba rugi yang disebut “Pendapatan.”

Contoh lain mungkin pembelian meja kantor baru seharga 250.000. Dalam contoh ini, Anda perlu memasukkan debit 250.000 untuk menambah akun pengeluaran “alat kantor” laporan laba rugi perusahaan Anda dan kredit $250.000 untuk mengurangi akun “Kas” neraca Anda.

Hal sebaliknya juga berlaku: jika Anda meminjam uang dari bank, aset perusahaan Anda akan meningkat tetapi kewajiban Anda juga akan meningkat dengan jumlah yang sama.

Akuntansi double-entry dengan hati-hati meninjau akurasi karena setelah Anda menyelesaikan entri Anda, jumlah akun dengan saldo debet harus sesuai dengan jumlah akun saldo kredit, memastikan bahwa Anda telah menangkap kedua bagian transaksi.

Related Post :
slot gacor mudah jackpot 1slot gacor mudah jackpot 2slot gacor mudah jackpot 3slot gacor mudah jackpot 4slot gacor mudah jackpot 5slot gacor mudah jackpot 6slot gacor mudah jackpot 7slot gacor mudah jackpot 8slot gacor mudah jackpot 9slot gacor mudah jackpot 10slot gacor mudah jackpot 11slot gacor mudah jackpot 12slot gacor mudah jackpot 13slot gacor mudah jackpot 14slot gacor mudah jackpot 15slot gacor mudah jackpot 16slot gacor mudah jackpot 17slot gacor mudah jackpot 18